Covid Ada Varian Baru, Gejalanya Belum Pernah Terjadi Sama Sekali

Kuncishock NewsCovid-19 terus menunjukkan kemampuannya untuk berubah dan berkembang dengan munculnya varian-varian baru yang memiliki karakteristik unik.

Salah satu varian terbaru yang perlu mendapat perhatian adalah subvarian BA.5, yang dikenal sebagai “saudara” dari varian Omicron (BA.1) dan BA.4. Varian ini telah menyebar ke seluruh dunia dan menjadi dominan dalam beberapa kasus.

Apa yang membuat subvarian BA.5 ini menarik perhatian adalah gejala yang ditimbulkannya.

Beberapa pasien yang terinfeksi subvarian ini melaporkan mengalami demam berkeringat malam (night sweat), yang merupakan gejala yang belum pernah terlihat pada varian sebelumnya.

Hal ini menunjukkan bahwa virus Covid-19 terus beradaptasi dan mengubah cara ia mempengaruhi tubuh manusia.

Menurut para peneliti, subvarian BA.5 juga memiliki beberapa perbedaan lain dalam gejala dibandingkan dengan varian sebelumnya.

Meskipun gejalanya mungkin tidak terlalu mencolok, adanya perubahan ini menyoroti betapa dinamisnya virus ini dalam berubah dari waktu ke waktu.

Subvarian BA.5 pertama kali ditemukan di Amerika Serikat, di mana ia menjadi dominan dalam sekitar 65 persen kasus Covid-19.

Persentase yang sama juga ditemukan hampir di seluruh dunia, menunjukkan bahwa varian ini memiliki potensi untuk menyebar dengan cepat.

Dr. Luke O’Neill, seorang profesor biokimia di Trinity College Dublin, mengatakan bahwa salah satu gejala yang tampak pada subvarian BA.5 adalah demam malam.

Ini merupakan gejala yang cukup tidak biasa dan belum pernah terlihat pada varian sebelumnya.

Meskipun demam berkeringat malam mungkin bukan gejala yang mengancam jiwa, ini menekankan pentingnya terus memantau dan memahami perubahan dalam virus Covid-19.

Dalam menghadapi perubahan-perubahan seperti ini, penelitian dan pemantauan yang cermat terus diperlukan untuk memahami lebih lanjut dampak dari varian-varian baru ini dan untuk mengembangkan strategi penanganan yang efektif.

Baca juga  Shopee Ungkap Ada Ribuan Aduan "Cek Fakta" Setiap Hari

Virus Covid-19 mungkin akan terus berubah, dan upaya-upaya untuk melawan penyebarannya juga harus beradaptasi.

Penting untuk dicatat bahwa evolusi varian Covid-19, seperti BA.5, menyoroti pentingnya vaksinasi dan tindakan pencegahan lainnya.

Meskipun gejala dari varian ini mungkin tidak lebih parah daripada varian sebelumnya, virus yang terus berubah dapat memiliki dampak yang lebih besar pada populasi yang belum divaksinasi.

Inilah sebabnya mengapa vaksinasi masih menjadi salah satu alat paling efektif dalam memerangi penyebaran Covid-19.

Vaksin-vaksin yang telah disetujui telah terbukti efektif melawan varian-varian yang ada dan terus diuji untuk melihat sejauh mana efektivitasnya terhadap varian-varian baru.

Selain itu, meskipun gejala seperti demam malam mungkin tidak tampak serius, kita harus mengingat bahwa Covid-19 dapat memiliki dampak jangka panjang yang serius pada beberapa individu.

Beberapa orang yang sembuh dari Covid-19 mengalami gejala yang berkepanjangan, yang dikenal sebagai “Covid long-haulers”.

Oleh karena itu, pencegahan penyebaran virus ini tetap menjadi prioritas utama.